Search

TARBIAH QALBU

Haramlah semua yang asyik, Memandang selain Dia, Jika wujud Tuhan dan cahaya-Nya, Memancarkan sinar terang, Segala yang kukatakan ini tiada, Selain Kau satu semata, Dari-Mu segala yang lain ini, Lahir menjelang rupanya. – Ibn Arabi

DIARI: JADILAH MANUSIA BERFALSAFAH

Minggu ini bermula pendaftaran kuliah semester baru. Kuliah seawal 9 pagi tidak terlalu membebankan bagi mahasiswa yang tinggal berdekatan Universiti Al-Azhar untuk duduk di dewan pengajian. Selaku mahasiswa baru, banyak impian yang melorong saya untuk terus melangkah lebih jauh. Salah satunya adalah ingin mendalami ilmu falsafah secara khusus.

Walaupun subjek Falsafah adalah subjek tahun dua, tetapi obsesi diri telah mendorong saya menggeledah dan mennyusur akar umbinya. Saya tidak segan berpura-pura tahu walau hakikatnya saya seorang yang dangkal ilmu. Bagi saya Falsafah adalah bagaimana tahap kita menghayati dan menyelesaikan persoalan di muara dan hilir kehidupan. Bak kata Socractes, guru Plato:

“Kehidupan yang tidak diperiksa tidak layak untuk dihayati (the unexaminated life was not worth living.)

Saya sentiasa berbuka hati menerima pendapat sahabat-sahabat yang menafikan kedudukan falsafah dalam Islam. Hal ini kerana falsafah tidak sama kedudukannya dengan wahyu atau Makrifah Nubuwwah yang lebih tinggi. Namun tidak adil hanya mempelajari ilmu wahyu kemudian menolak secara total kedudukan ilmu falsafah. Seperti ibu bapa yang hanya menumpukan perhatian pada anak sulung sedang anak bongsu dibiarkan.

Secara literalnya, Falsafah atau Philosophy diambil daripada perkataan Yunani Philo Sophia.

Philo – Cinta

Sophia- Kebijaksanaan

Philo + Sophia = Philosophy – Cinta akan Kebijaksaan.

Plato (427-347 SM) merumuskan bahawa falsafah adalah pengetahuan tentang segala kewujudan, sementara   muridnya Aristotle (384-322 SM) merekodkan:

“Falsafah adalah usaha akliah menyelidik sebab dan asas segala benda, mengkaji hal yang beliau menamakan sebagai metafizik yang meneliti asal wujud (being).” 

Ahli Falsafah Islam, Al-Farabi (870-950M) berpendapat:

“Falsafah ialah ilmu pengetahuan tentang alam yang wujud dan bertujuan menyelidik hakikatnya yang sebenarnya.” 

Titus (1959: 8-9) mengemukakan beberapa pengertian tentang falsafah iaitu sikap tetap hidup dan alam semesta, satu kaedah pemikiran reflektif dan penyelidikan akliah, satu peringkat (memahami) masalah dan satu peringkat teori atau sistem fikiran dalam usaha mencari kebenaran.

Ibn Rushd (1126-1198) juga berkata:

“Falsafah ialah penyelidikan tentang alam wujud dan memandangnya sebagai jalan untuk menemui Maha Pencipta segala ciptaan.”

Manakala Ibnu Tufayl (1110-1185) menegaskan falsafah berusaha mencari kebahagiaan dan kebenaran melalui pemikiran dan banyak lagi.

Justeru falsafah sememangnya sangat penting dalam praktis kehidupan mencakupi kebaikan biologi, keperluan jasad, keperluan luaran dan kebaikan roh. Kehidupan yang terbaik hanyalah untuk manusia yang hidupnya berfalsafah, iaitu menggunakan akal dan bertindak sebagai manusia (ergon).

Mahkota bermutu manikam akliah
Kukuh lantera berpaksikan akidah
Tersegam indah di kerajaan kehidupan
Sebuah kota etika, persoalan dan ilmu pengetahuan.

Di mana dapat kucari pemimpin yang ideal?
Tentulah kesateria pemikir memberi penyingkapan
Socrates, Plato, Aristotle guru utama
Farabi, Ibn Rushd, Kindi pula merincikannya,
Bagai notasi syair yang berseni
Umpama kompas kala hilang arah tujuan.

Marilah menelusuri dunia cinta filosofikal
Tersukat penghayatan alam metafizikal
Mengajar sikap pada alam natural
Rugilah mereka yang meranapkan istana tauladannya
Melengkapkan biologi, jasad, luaran dan jiwa.

Kukepingin hanya hakikat tertinggi ini
Kebahagiaanku adalah kekayaan akal fikiran dan nurani
Demi menghadapi gelombang realiti
Demi mengenal Sang Ilahi.

-Fajar Islam
-5 Oktober 2016
-Darasa, Kaherah, Mesir

14591625_297597083959225_6925535555734989296_n

Featured post

PENGALAMAN MENYANTUNI GOLONGAN LGBT DI RUMAH USRAH FITRAH

     Dalam arus fenomena sosial dan langsungan hidup moden, memang wujud golongan minoriti LGBT yang semakin terpulau dan tidak mendapat perhatian masyarakat. Minggu lepas, Fajar sempat bertandang ke rumah terbuka bersama berberapa jemaah Persatuan Bina BUDI yang dipengerusikan Tuan Guru Dr. Jahid ke rumah Usrah Fitrah di Klang. Rumah usrah fitrah adalah rumah perlindungan khas bagi golongan LGBT yang ingin berubah dan menjalani hidup normal seperti orang lain. Ada apa dengan rumah istimewa ini? Dan apakah visi positif dan baik terhadap golongan LGBT yang berteduh di bawah rumah Usrah Fitrah ini?

     Baiklah sebelum bercerita lebih lanjut, mari faham dan hadamkan betul-betul pengertian  LBGT. Di Barat, istilah LGBT (Lesbian Gay Biseksual Transgender) dapat ditelusuri dengan makna  siklon budaya berdasarkan identiti seksual dan gender yang berbeza-beza menurut peringkat-peringkat dan rentangan-rentangan masing-masing. Namun ingin saya memberi ketetapan bahawa LGBT itu termasuk dalam hal-hal yang berkaitan dengan masalah kecelaruan identiti merangkumi perkembangan-pertumbuhan psikologi, biologi dan rohani manusia.

     Dalam Islam, konsep dakwah ditekankan dalam menghadapi isu kecelaruan identiti ini. Saya kurang bersetuju jika ada golongan agamawan dan ilmuan yang sudah menjadi fardhu ain ke atasnya untuk membimbing golongan ini, tetapi mereka mencemuh, memburuk-burukkan,memberi stigma  negatif sehingga golongan LGBT dilihat serong lalu dibuang masyarakat. Sedangkan seorang pendakwah seharusnya mempunyai maklumat, sasaran, bahkan perkara yang berhubung dengan realiti kehidupan LGBT itu sendiri.

     Bukan bermaksud saya menyokong perbuatan songsang yang terang-terangan haram dalam hukum Islam seperti  kahwin sesama jenis, membedah alat kelamin, bedah sana sini, pakai susuk pemanis, dll. Tetapi kita sewajarnya mengambil tahu,memahami, berusaha menghormati dan menghargai pendapat, psikologi dan sikap mengapa mereka memilih untuk menjadi begitu.

     Boleh jadi tindakan mereka yang menentang arus dan norma-norma agama terpengaruh dengan trend semasa dan rakan sebaya, kurang mendapat perhatian ibu bapa, keterkanan jiwa dan lebih teruk lagi tidak mendapat didikan sinar agama yang bisa mencerahkan kegelapan. Mereka mampu dididik dan  dilorongi ke jalan fitrah kembali kerana rumah ini ada dibina surau untuk mereka solat.  Terdapat juga penceramah-penceramah yang akan memberi bimbingan dan motivasi serta perawat-perawat psikoterapi Islam yang datang membantu memulihkan keadaan mereka. Program-progam untuk memberi semangat kepada mereka juga ada dijalankan.

     Menziarahi rumah ini, membuatkan Fajar mengerti hakikat hidup yang wujud di persekitaran, membuatkan Fajar menganyam berjuta-juta persoalan tentang tanggungjawab moral terhadap golongan yang kurang bernasib baik seperti ini.  Namun golongan yang sengaja menguar-uarkan dan menghalalkan budaya LGBT secara terang-terangan seperti perkahwinan semasa jenis di Amerika Syarikat amat-amatlah bahaya dan kesannya akan mengundang murka-Nya. Seperti kisah yang diceritakan oleh Ibn al-Qayyim al-Jauziyyah dalam karyanya,

     Khalid bin Walid menulis sepucuk surat kepada Abu Bakar as-Siddiq bahawa Khalid menemukan ada lelaki yang menikah dengan sesama jenisnya. Mendengarkan itu, Abu Bakar mengumpulkan para sahabat. Di dalamnya terdapat Ali bin Abu Talib. Abu Bakar meminta pendapat mereka mengenai perihal lelaki yang menikah tadi. Pendapat yang paling keras dalam hal ini diutarakan oleh Ali bin Abu Talib. Dia berkata, “ Perbuatan seperti ini pernah dilakukan oleh umat terdahulu, akhirnya Allah memperlakukan mereka dengan azab yang kalian semua sudah mengetahuinya. Saya berpendapat agar kalian membakar mereka.”

hms17573_field_image_listing_featured.var_1498705171.jpg

PUISI HASSAN IBN THABIT R. A (PENYAIR RASULULLAH SAW)

Teman ketawa

Terlalu banyak di sana

Teman menangis

Sangat sukar dicari
Janganlah terpedaya

Kata manis mengaku saudara

Kau takkan berterusan

Ketika berduka. 
Setiap saudara berkata :

“Aku temanmu yang setia”

Namun tidak semua kata

Akan dikota
Kecuali sahabat

Turunan mulia dan beragama

Setiap yang dikata

Pasti akan dikota.

PUISI SUFI IBN AL-FARID

Dalam mabuk dan siuman

selainnya – bukanku

zatku zatku – apabila menjelma nyata

setiap yang kurenung! Seorang pelaku

sayang! Terhadang

tiba tabirnya tersingkap

tidak kaulihat melainkan Dia

tiada lagi bentuk yang samar.

Nota kaki : Ibn Farid ialah bapa penyair sufi Arab yang terkenal dengan syair-syair `cinta zat Ilahi. 

5 PANDANGAN TENTANG ASAL USUL PERKATAAN SUFI

Kebahagiaan saya ialah apabila dijodohkan dengan seorang guru yang cukup mendalam dan luas pengetahuannya dalam bidang Tasawuf. Terkadang apabila ingin menulis tentang Tasawuf, terasa taraf ilmu diri ini sangat jauh beribu-ribu batunya dibandingkan dengan para guru yang sudah bergelar Mursyid atau pemimpin yang telah layak menjadi ahlinya. Apabila ada masalah melibatkan fiqh, maka saya akan merujuk kepada fuqaha’ yang mahir dalam bidang hukum, begitu juga masalah melibatkan akidah, saya akan merujuk kepada ahli-ahli kalam. Kiranya apabila terdapat masalah dalam bidang tasawuf, maka rujukan terdekat ialah ahli-ahlinya, kata-kata yang keluar dari mulut ulama’ tasawuf itu sendiri.

Asal perkataan Tasawuf atau Sufi menurut Dr. dalam kelas kami terbahagi kepada lima pandangan:-

#1

– Perkataan Sufi berasal dari kalimah Yunani yang membawa maksud Bijaksana dan Zuhud. Akan tetapi pendapat ini tidak tepat malah tidak diterima kerana perkataan sufi itu terhasil dalam lingkungan orang-orang Arab sebelum aktiviti penterjemahan ilmu-ilmu asing ke dalam bahasa Arab giat berkembang.

Yang dinamakan ‘Sufi’ Menurut Imam As Sahuradi Rahimahullah merangkumi nama-nama yang saling berkait rapat. Nama-nama tersebut ialah : Abraran (orang yang baik), Muqarabbin (orang yang dekat), orang yang sabar, orang yang benar, orang yang selalu mengingati Allah SWT, dan orang yang mencintai-Nya.

Adakah istillah tasawuf dan sufi ada pada zaman Rasulullah dan adakah baginda mengamalkan Tasawuf?

Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya ialah pengamal ilmu Tasawuf. Akan tetapi kalimah sufi masih belum terkenal pada zaman Rasulullah SAW dan generasi awal kerana semua kegiatan Tauhid, Fiqah, Tasawwuf yang dijalankan oleh sahabat terus merujuk kepada Nabi Muhammad SAW. Tetapi setelah Rasulullah wafat, para sahabat dan tabi’in melakukan ijtihad dalam bidang tasawuf supaya umat Islam dapat merujuk kepada mereka yang menjadi ‘lambang terbaik’ daripada ajaran Rasulullah dan yang bersambung generasi serta risalah baginda. Sehingga istillah Tasawuf dikenal pada zaman Tabi’in. 

Imam Qusyairi berkata :” Ketahuilah Allah merahmati kalian, kaum muslim setelah Rasulullah yang memiliki sifat orang-orang utama, mereka tidak memiliki sifat penamaan melainkan dengan sifat Rasulullah,  kerana tiada kelebihan yang dapat mengalahkan. Mereka ialah Para Sahabat.” 

Buktinya, Hassan Al-Basri berkata : Saya melihat seorang sufi sedang bertawaf, kemudian saya memberikannya sesuatu, tetapi dia tidak mengambil. Kemudian berkata sufi tersebut, ” saya memiliki empat kuih tepung, empat kuih ini sudah mencukupi kehidupanku.” 

#2

– Perkataan Sufi dinisbahkan kepada sebuah golongan (suffah) Masjid Nabi SAW  yang berada di Masjid Nabawi. Antaranya 400 sahabat dan kaum fakir dari Muhajirin, mereka berkumpul di suatu tempat masjid Nabi kerana tidak mempunyai tempat tinggal. Tetapi mereka tidak meminta-minta dan mengemis. Terdapat terjemahan ayat Al-Quran yang menyebut tentang sifat mereka.

“(Pemberian sedekah itu) ialah bagi orang-orang fakir miskin yang telah menentukan dirinya (dengan menjalankan khidmat atau berjuang) pada jalan Allah (membela Islam), yang tidak berupaya mengembara di muka bumi (untuk berniaga dan sebagainya); mereka itu disangka: orang kaya – oleh orang yang tidak mengetahui halnya, kerana mereka menahan diri daripada meminta-minta. Engkau kenal mereka dengan (melihat) sifat-sifat dan keadaan masing-masing, mereka tidak meminta kepada orang ramai dengan mendesak-desak.” (Al-Baqarah, 273)

Antara para sahabat yang sering berkumpul di masjid tersebut ialah Abu Hurairah, Bilal, Abdul Rahman bin Auf, Ibn Umm Maktum, Abu Musa Al-Asyaari, Salman Al-Farisi, dan Abu Zhar Al-Ghifari. Kemudian nama sufi diambil dari istillah golongan ini yang disebuh ahli suffah.

Adakah perkataan sufi benar dinisbahkan kepada ahli suffah? 

Walaupun benar daripada segi makna, akan tetapi dari segi saraf bahasa Arab tidak menyokong bahawa perkataan sufi diambil dari perkataan suffah. 

#3

Pendapat ketiga perkataan sufi dinisbahkan kepada Saf atau barisan terawal yang menyeru kepada seruan berjuang di jalan Allah SWT ketika ada panggilan daripada Allah. 

Saf ini selalu berada di barisan terhadapan ketika menyahut seruan dakwah kepada Allah untuk mengembangkan Islam di seluruh dunia. Oleh itu penyandaran kalimah Sufi diambil dari kalimah Saf malah pendapat ini benar dari segi makna. Akan tetapi dari segi saraf bahasa Arab, perkataan Sufi bukanlah berasal dari perkataan Saf.

#4

Perkataan Sufi disandarkan kepada perkataan Sofa’ yang membawa maksud suci, bersih dan jernih dari segi rohani, nafsu dan kalbu. Perkataan Sofa’ juga benar daripada segi makna tetapi tidak dari segi saraf bahasa Arab.

#5

Pendapat terakhir kalimah Sufi dinisbahkan kepada kalimah ‘Suf’ yang membawa erti pakaian bulu, kain yang biasanya dipakai oleh orang yang biasa. Perkataan ini terkenal sebelum tahun 200H dan para ulama’ berkata Sufi itu julukan untuk mereka yang menyucikan diri, selalu berprasangka baik, berkata jujur dll.

Siapakah Ulama’ sufi yang berpendapat bahawa kalimah Sufi diambil daripada kalimah Suf?

-Al- Kalabazi

– Abu Nai’m Al-Asfahani

-Abu Hamid Al-Ghazali

-Umar As-Sahuradi

-At-Tusi 

Pendapat ini adalah pendapat yang paling tepat dari segi bahasa dan sesuai dengan maknanya yang secara zahir kerana definisi batinnya tidak diketahui melainkan Allah SWT. Pendapat ini yang paling cenderung diikuti oleh pengkaji-pengkaji ilmu Tasawuf. Majoriti ahli sufi yang mula-mula berkembang memakai pakaian dari kain Suf kerana harganya yang murah. Maka dinisbahkan kepada pakaian adalah rahsia untuk menutupi amalan mereka. 

Dinisbahkan pakaian Suf adalah kerana pakaian ini sering dipakai oleh para nabi, para kekasih Allah, para solihin, dan para ahli zuhud yang menyikitkan perkara-perkara berkaitan keduniaan. 

Terdapat hadis riwayat Bukhari, dari Mughirah bin Syu’bah ketika itu sedang menuangkan air wuduk Rasulullah SAW, ketika itu Rasulullah memakai pakaian Suf.

Imam Qusyairi berkata: ” Sesungguhnya perkataan Sufi ini menjadi isim alam ( kata nama untuk seseorang manusia) , kemudian perkataan Sufi ini disandarkan kepada mereka yang terkenal dengan orang yang baik-baik, dikenal juga sebagai Sufiyyah untuk ramai, jika mereka seorang disebut dengan Sufi.”

Kesimpulannya, dengan mengetahui asal-usul kalimah Sufi ini, maka kenallah kita dengan apa yang dimaksudkan dengan sufi dan apabila mendapat masalah berkaitan Tasawuf, rujukan terbaik ialah mendengar atau mengambil pendapat ahli-ahli sufi itu sendiri dan bukannya mengambil pendapat dari mulut yang bukan ahli.

Rujukan:

1- Al-Baqarah, 273

2- Awarif Al-Ma’arif, M/s 139 

3-Risalah Qusyairiah, 1/39

4- Takrif Mazhab Ahli Tasawwuf Al-Kalabazi, M/s 30

4. البخاري ك اللباس يلبس جبة الصوف في الغزو – والفتح ١٠/ ٢٨

taubat t

 

 

  

TRAVELOG : ​12 LOKASI BERSEJARAH YANG PERLU DITEROKAI DI MESIR 

Mesir adalah salah satu destinasi utama para pelajar Malaysia menimba ilmu keislaman. Ia juga menjadi teratak pelancongan tersohor kerana penuh dengan tinggalan sejarah dan peradaban yang berharga. Contohnya monumen-monumen dan kesan-kesan sejarah peninggalan peradaban Firaun, Romawi, dan peradaban Islam.
Menjejakkan kaki ke Mesir bukanlah satu perkara yang mustahil kerana saya juga bukan berasal dari keluarga yang berada. Akan tetapi kesungguhan dan cinta akan bumi yang termaktub dalam Al-Quran ini mendorong saya mencari jalan untuk ke sini. 

Di setiap tempat-tempat yang bersejarah yang saya lewati di Mesir, terkandung pelbagai perasaan, pemikiran, suasana, latar, masyarakat, episod menarik dan nilai untuk diamati bersama.

Allah SWT berfirman:

Maka ketika mereka (Nabi Yaakub dan sekeluarganya) masuk (ke Mesir) menemui Yusuf, Yusuf segera menyambut serta memeluk kedua ibu-bapanya, sambil berkata: “Masuklah kamu ke negeri Mesir, InsyaAllah kamu berada dalam keadaan aman.” (Surah Yusuf : Ayat 99)

Semoga dengan sedikit perkongsian lokasi-lokasi bersejarah di Mesir, pembaca dapat mengembara dan mengambil permata hikmah bersama-sama:

1. SEMENANJUNG SINAI

Semenanjung Sinai adalah satu lokasi berbentuk segitiga yang terletak di antara laut Mediterranean dan Laut Merah. Antara tarikan utama di sini adalah Bukit Thursina, Telaga Nabi Musa dan Nabi Ayyub, dan banyak lagi. 

Tentang Bukit Thursina atau Jabal Musa, bukit ini berketinggian 2285 meter dan menyimpan tiga sejarah agama iaitu agama Yahudi, Kristian dan Islam. 

Allah SWT berfirman bermaksud: 

Dan ingatlah ketika kami mengambil perjanjian setia kamu semasa kami angkatkan bukit Thursina di atas kamu sambil berfirman, terimalah Taurat yang telah kami kurniakan kepada kamu (serta amalkanlah) dengan bersungguh-sungguh dan ingatlah apa yang tersebut di dalamnya, supaya kamu bertaqwa.” (Surah Al-A’raf:142-155)
Pengalaman menaiki bukit ini begitu mengasyikkan dan memberi kesan yang sungguh mendalam terutamanya mengetahui bahawa bukit ini menjadi laluan para sahabat dan panglima Islam yang masyhur iaitu ‘Amru Al-As ketika membawa Islam ke bumi Mesir. 

 

2.PIRAMID GIZA

Terdapat tiga piramid terkenal di Giza iaitu Piramid Cheops, Chepren dan Mycerinos. Piramid ini terbina pada 2690 SM oleh pemerintah Raja Cheops. Menurut cerita penduduk Mesir, piramid ini dibina oleh hamba-hamba abdi istana bagi menyimpan mayat-mayat dan harta karun Firaun. 

Apakah yang menarik melihat piramid atau makam firaun ini? Jika diteliti piramid menceritakan pada saya tentang betapa buruknya azab yang ditimpakan Alah kepada kaum firauan yang mengaku tuhan dan pembesarnya yang merangka pembinaan piramid iaitu Imhotep atau Haman.

  

Firman Allah SWT: “Dan berkata Fir’aun: ‘Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah Hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa Dia dari orang-orang pendusta.” (QS. Al-Qashash’ 28:38). 
Lihatlah betapa angkuhnya firaun atau simbolik kepada pemerintahan yang sombong kepada Allah dan akhirnya Allah SWT timpakan pelbagai bencana.
“Maka Kami kirimkan kepada mereka taufan, belalang, kutu, katak dan darah sebagai bukti yang jelas, tetapi mereka tetap menyombongkan diri dan mereka adalah kaum yang berdosa.” (QS. Al-A’raf : 132)

3. MATROUH SIWA

Marsa Matrouh adalah sebuah ibu kota yang terletak di kawasan pantai Mediteranean menuju ke barat Mesir. Manakala Siwa pula adalah kota yang bersempadan dengan Libya dan berdekatan dengan Matrouh. Di sini terdapat Pantai Agiba yang terkenal dengan pantai tujuh lapisan warna. Sesiapa yang melihat keindahannya pasti berasa takjub akan alam yang diciptakan Allah SWT seraya dapat menghampirkan diri kepada-Nya.

 

Rasulullah saw bersabda:, “Sesungguhnya Allah maha indah dan mencintai keindahan.
Siwa pula terkenal dengan tempat menarik seperti Tasik Garam, Kubu Iskandar, dan Kolam Cleopatra. Menurut catatan sejarah, Siwa dihuni oleh masyarakat Arab yang paling payah menerima Islam akan tetapi setelah memeluk agama Islam mereka menjadi golongan yang paling teguh mempertahankan ajaran.   
4. QAL’AH SULTAN SALAHUDDIN AL-AYYUBI

Qal’ah atau Kubu Salahuddin Al-Ayyubi terletak berhampiran medan Saiyiddah Aisyah. Sejarah mencatatkan kejayaan terbesar Sultan Salahudin Al Ayubi dalam mengalahkan tentera Salib pada tahun 1171M. Baginda memerintah selama 22 tahun di samping membina kubu pertahanan ini yang mana melindungi kota Kaherah dan kota lama al-Fustat dari serangan musuh.

Selepas beliau meninggal pada tahun 1193 di Damsyik, Syria, pewaris-pewarisnya telah memerintah Mesir sehingga tahun 1250.

Sultan Salahudin Al Ayubi berpesan kepada anak-anaknya:

 “Jangan kamu menumpahkan darah, kerana apabila darah telah terpercik tidak ada yang tertidur.”

Banyak kesan sejarah yang terdapat di kubu ini dan pengunjung yang tiba merasakan seolah-olah berada di zaman empayar Islam. Di bahagian utara kubu ini, terletaknya Masjid Muhammad Ali yang diperbuat daripada mar-mar dan granit. Masjid ini mempunyai persamaan dengan seni bina dan ukiran masjid di Turki.  

5 MAQAM PARA NABI, SAHABAT DAN PARA  SOLIHIN

Terdapat banyak maqam para-para nabi dan para solihin di bumi Mesir. Antaranya maqam Saidina Hussein, Nabi Danial, Abu Darda’, Luqmanul Haqim, Nabi Soleh dan Nabi Harun, Ibn Athai’illah, Imam Syafi’e, cucu-cucu Nabi dan ramai lagi.
Antara makam yang terkemuka di Mesir adalah makam Pahlawan Bahsana. Makam ini merakamkan kisah perjuangan para sahabat dan keluarga Nabi serta para tabi’ tabi’in yang mati syahid semasa menyebarkan ajaran Islam di bumi Mesir.

Sabda Rasulullah SAW:

 “Sebaik-baik umat manusia adalah generasiku (sahabat), kemudian orang-orang yang mengikuti mereka (tabi’in) dan kemudian orang-orang yang mengikuti mereka lagi (tabi’ut tabi’in)” (HR. Bukhari dan Muslim).

Ketika saya melewati tempat ini, Dr. Samir Al-Hefnawy, seorang penulis buku menceritakan secara terperinci perjalanan jihad dan kesan-kesan peninggalan setiap pemilik makam seperti makam perajurit mujahidah Islam, Khaulah al-Azwar, Ibnu ‘Ubadah Ibn Somit, Sayyidah Ruqqayah, Ziyad Ibn Abi Sufyan, dan para syuhada yang lain. Ia menambahkan rasa cinta kepada sahabat-sahabat Rasulullah SAW.

6. BIBLEOTHECA ALEXANDRINAALEXANDRINA

Allah SWT berfirman:

“Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qalam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (QS. Al ‘Alaq: 1-5).  Wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah perihal suruhan membaca. Oleh itu untuk mewujudkan suasana membaca, perpustakaan menjadi lokasi terbaik untuk meneguk segenap ilmu pengetahuan.

Di Mesir, terdapat sebuah perpustakaan pertama dan terbesar di dunia didirikan pada tahun 323SM dikenali sebagai Bibliotheca Alexandrina atau Perpustakaan Iskandariah. Perpustakaan ini bertahan selama berabad-abad dan memiliki koleksi 700.000 gulungan papyrus. Simbol peradaban Mesir ini telah melahirkan ilmuwan besar seperti Archimides, Euclide, Kalimakhus, Hypatia, Apollonius dan sebagainya. 

Setibanya di dalam perpustakaan ini, saya tertarik dengan pameran-pameran bersejarah yang dipamerkan seperti mesin percetakan buku pertama di Mesir terbitan Bulaq Press, seni kaligrafi tulisan Arab dan beraneka galeri yang menceritakan perihal sejarah Mesir.  

7.SUNGAI NIL

Sungai Nil cukup popular kerana menjadi sungai yang terpanjang di dunia. Ramai yang menyinggah di sini untuk aktiviti menaiki bot dan kapal sambil menghirup angin sepoi-sepoi bahasa dan menatap hiasan-hiasan lampu neon pada malam hari.

Sungai ini menyimpan nilai sejarahnya tersendiri semasa zaman sebelum kedatangan Islam, masyarakat setempat akan mengorbankan seorang gadis ketika sungai Nil menjadi kering ketika bulan Bun’ah. Adat ini berterusan sehingga berita ini sampai pada Khalifah Umar Al-Khattab lalu beliau menulis sekuncup surat. 

“Dari hamba Allah Umar Amirul Mukminin kepada Nil Penduduk Mesir, adapun selepas itu, seandainya engkau mengalir sebelum ini dengan kehendak dan urusanmu, maka engkau tidak perlu mengalir. Kami tidak berhajat kepadamu. Sebaliknya jika engkau mengalir dengan kehendak dan urusan Allah Al-Wahidul Qahhar, maka aku memohon ke hadrat Ilahi agar mengalirkanmu.”

 Surat ini dicampakkan ke dalam Sungai Nil oleh ‘Amru Al-As dan dengan izin Allah, Sungai Nil mengalir seperti biasa lantas memecahkan tradisi yang salah di sisi agama Islam. Sehingga sekarang Sungai Nil tidak pernah kering malah memberi rahmat kepada seluruh penduduk Mesir. 

8. BENTENG ASYRAF QAIT BAY 

Benteng ini dibangun oleh Sultan dari dinasti Mamluk, Sultan Al Asyraf An Nashr Syaifudin Qaitbay, berfungsi untuk menahan serangan yang akan masuk ke Mesir.

Qaitbay adalah sultan ke 18 dinasti Mamluk yang berkuasa antara tahun 1468 – 1496 M. Sebelum menjadi sultan, Qaitbay adalah seorang hamba yang dibeli oleh Al-Asyraf Berbay dan dimerdekakan oleh Sultan Djaqmaq.

Beliau mempunyai kedudukan penting dintaranya sebagai Panglima Angkatan Darat pada pemerintahan Sultan Tamar Bugha. Beliau dikenal sebagai pencetus idea projek arkitek terbesar di berbagai wilayah Islam, di Mekkah, Madinah, Palestin, Damaskus, Allepo, termasuk Alexandria dan Kaherah.

Melawat ke sini membuatkan saya semakin mendalami kejayaan pemerintahan kaum Muslimin yang benar-benar menjalankan Islam sebagai pedoman hidup dari segi hak kemanusiaan, kejuruteraan, ilmu dan banyak lagi.

9. PANTAI MONTAZA DAN ISTANA RAJA FAROUQ

Pantai Montaza adalah sebuah tempat kunjungan raja-raja Mesir di musim panas sebelum berlakunya revolusi penggulingan kuasa beraja. Di dalamnya terdapat Istana Raja Farouq, raja terakhir yang memiliki dan memerintah Mesir. 

Seni bina istana ini sangat unik dam halus namun tersirat sejuta maksud terutamanya pada besi-besi dan tombak-tombak yang tajam di setiap menara tersebut. Ia ditafsirkan sebagai lambang kezaliman semasa pemerintahannya. 

Ia mengingatkan kita tentang sebuah hadis Rasulullah SAW:

“Akan muncul pemimpin-pemimpin yang kalian kenal, tetapi kalian tidak menyetujuinya.Orang yang membencinya akan terbebaskan (dari tanggungan dosa). Orang yang tidak menyetujuinya akan selamat. Orang yang rela dan mematuhinya tidak terbebaskan(dari tanggungan dosa).” (Hadis Sahih Riwayat Muslim)

Namun Allah SWT lebih tahu kebenarannya.

Menikmati permandangan dan nilai sejarah di sini, saya berasa sangat bersyukur kerana masih mempunyai Sultan yang memerintah di tanah tumpah kelahiran, setia dan sentiasa menjaga kedaulatan serta keamanan negara.

10. TAMAN AL-QANATIR
Menunggang kuda adalah sukan yang digemari oleh Rasulullah SAW. Untuk merealisasikannya, terdapat sebuah lokasi bernama Taman Al-Qanatir iaitu taman berkuda yang terletak di Kaherah. Di taman ini, kita kami mempelajari asas menunggang kuda dengan harga berpatutan sambil menghayati ukiran seni bina Khalifah Uthmaniah.

Seorang sasterawan Mesir era Uthmaniyah, Ahmad Muharram Afendi pernah menukilkan syair tentang taman ini.
Adakah ini Taman Qanatir yang unik mencipta keindahan, Ataukah ia suatu tempat perkuburan akhlak?
Syair ini menceritakan betapa Taman Qanatir menjadi simbol keunikan yang menyerlah dan meninggalkan sejarah berharga pada era lalu. Sangat menyeronokkan.

11. MASJID AL-AZHAR

Masjid Al-Azhar adalah Pusat keilmuan Islam tertua di dunia. Masjid ini dinamakan dengan Al-Azhar bersempena nama anak kesayangan Rasulullah SAW iaitu Saidatina Fatimah Zahra RAH.
Terlalu banyak sumbangan Al-Azhar kepada dunia seperti menghasilkan tokoh ulama dan ilmuan, memelihara pusaka islam dan Arab, menyatupadukan ummah dan banyak lagi. Ramai ulama keluaran Al-Azhar di antaranya Imam As-syafie, Imam Ghazali dan Imam Ibn Hajar Al-Haitami.

Sebuah Syair menggambarkan kepentingan Al-Azhar nukilan Raja Penyair Mesir, Ahmad Syauqi berbunyi:

Aku bersumpah! Kalau tidak kerana Al-Azhar

Nescaya tiada tinggal seorang lelaki pun yang boleh membaca dan mengerti kitab

Dia memelihara agama buat satu tempoh yang lama

Berjalan membebaskan habuan dunia

Namun ia tidak memiliki emas sebagai habuan.

12. MASJID  ‘AMRU AL-AS

 
Singgah sahaja di Masjid ini, saya berasa sungguh kagum dengan panglima agung Islam iaitu ‘Amr Al-As. Ketika pertama kali beliau menjenjakkan kaki di Mesir, beliau mendirikan Masjid ini bersama bala tenteranya pada tahun 19H/640M. 

Masjid ini adalah masjid pertama di Mesir dan di benua Afrika. Khalifah Umar Al-Khattab memberi tanggungjawab besar kepada ‘Amru Al-As untuk membina masjid ini apabila tiba di Mesir dengan tenaga kerja yang lebih 60 orang sahabat Rasulullah SAW.

Pada peringkat awal, Imam As-Syafi’e memulakan pengajiannya di sini dan masjid ini menjadi Pengajian Tinggi Islam pada zaman pemerintahan Al-Aziz Billah sebelum aktiviti keilmuan berpindah ke Masjid Al-Azhar.

Sebagai penutup, terdapat banyak lagi tempat-tempat bersejarah yang belum sempat saya lawati seperti di Luxor, Asyut, Ismai’liyah, dan Aswan. Namun, Insya-Allah mudahan sedikit perkongsian perjalanan ini mengingatkan tentang sejarah umat Islam dan kisah-kisah nabi yang unggul seketika dulu. Kembaralah sejauh-jauhnya demi melihat dunia ini kerana Allah berfirman:
“Dialah yang menjadikan bumi bagi kamu mudah digunakan, maka berjalanlah merata-rata ceruk rantaunya, serta makanlah dari rezeki yang dikurniakan Allah; dan kepada Allah jualah (kamu) dibangkitkan hidup semula.” (Al-Mulk 15)

FIQH PERUBATAN ISLAM : KEWUJUDAN JIN (BHG 1)

Sebagai umat Islam, kita wajib beriman akan perkara ghaib antaranya hal-hal berkaitan jin, malaikat dan roh. Menekannkan topik jin, istillah syaraknya adalah benda hidup yang tak dapat dilihat,  berakal mukallaf dan beranak pinak. Kewujudan jin muncul sebelum penciptaan manusia dan asalnya dari api. 

Istillah jin juga berkaitan dengan istillah al-Jaan yang disebut dalam al-Quran iaitu bapa segala jin yang pertama dicipta Allah. Manakala al-Jin pula ialah anak cucu keturunan al-Jaan. 

Terdapat 3 bentuk-bentuk jin iaitu pertama adalah bersayap dan terbang di udara, kedua berjalan spt manusia, dan ketiga jin yang paling lemah berbentuk fizikal spt bakteria,  virus,  kuman dll. Mahkluk halus seperti ini kebiasaannya membawa penyakit kronik spt taun,  HIV, dan kanser.
KETURUNAN JIN IBLIS DAN SYAITAN 

Iblis bermaksud putus asa.  Iblis adalah nama bagi seekor jin yang nama asalnya ialah Azazil/ Harith.  Iblis hidup dalam kalangan malaikat  dan sangat-sangatlah kuat beribadat sehingga digelar malaikat.  2000 tahun sebelum Adam dicipta,  malaikat diutuskan untuk memerangi kaum jin yang melakukan kerosakan dan pertumpahan darah, Iblis menjadi ketua dan menjadi bangga dengan peranan yang dijalankan. 

Namun jin merasa terhina apabila Allah menjadikan Adam sebagai khalifah kerana Adam dicipta dari tanah hitam yang berbau (Al-Hujurat:34)  yang menjadi tempat pijak jin. Sujud kepada tempat pijak adalah satu penghinaan bagi iblis dan merasa dirinya lebih mulia dan lebih layak.  Sifat bongkak dan besar diri menutup kebenaran dan membawa kesesatan. (Al-Baqarah: 30) Menurut Ibn Abbas, “Allah tahu apa yang ada dalam hati Iblis perasaan bongkak dan besar diri.”

Akhirnya iblis enggan sujud hingga dilaknat oleh Allah dan enggan bertaubat malahan berputus asa dengan rahmat Allah. Lalu iblis membuat perjanjian dengan Allah supaya umurnya panjang hingga hari kiamat dan bersumpah untuk menyesatkan semua anak Adam. 

Metodologi iblis dapat dikesan melalui 2 cara :

-Memperhiaskan dunia

-Sesatkan dengan berputus asa.

Iblis akan berusaha keras memisahkan manusia daripada kehidupan beragama, dan cenderung kepada hawa nafsu.  Selain merosakkan pegangan akidah tauhid yang menjerumuskan kepada perkara bida’ah,  tahyul,  khurafat dan menjauhkan daripada syariat. 

Iblis berusaha keras menyesatkan manusia daripada jalan yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW, menyekat manusia dari syurga dan mengakibatkan manusia mati dalam kematian yang buruk akibat dosa. 

Syaitan bermakna sifat yang memberontak atau hodoh.  Syaitan merupakan keturunan iblis yang menjadi bala tentera untuk memesongkan manusia. Manusia juga boleh dikategorikan syaitan jika berperwatakan hodoh,  tercela dan membawa keburukan serta mudarat kepada kehidupan. 

ANCAMAN IBLIS DAN BALA TENTERANYA

Terdapat 6 bentuk ancaman iblis yang berbentuk gangguan:

1- Was-was

Bomoh berperanan mencampakkan perasaan was-was atau memberi prasangka bahawa ada kuasa selain kuasa Allah.  Kerana bomoh berhubung dengan jin untuk mengetahui perkara-perkara ghaib yang luar biasa, kemudian menggoda manusia untuk menggunakan khidmatnya spt pelaris,  tangkal, pendinding dan kuasa ghaib yang lain. 

2- Sihir khayalan dan jelmaan

Jin punyai ilmu untuk memukau manusia.  

Firman Allah bermaksud : ” (Nabi Musa)  bersabda bahkan kamulah (ahli sihir) campak dahulu,” Tiba-tiba tali dan tongkat yang mereka campak terbayang-bayang kepadanya (Musa A. S)  seolah-olah benda yang merayap disebabkan sihir mereka.  (Taha :66)

Hadis riwayat Ibn Abi Shaybah, menurut Ibn Hajar sanadnya sahih juga menyebut:

“Sesungguhnya tiada suatupun mampu mengubah asal ciptaan yang Allah ciptakan,  tetapi bagi mereka (ghul)  sihir sebagaimana sihir anda kalian,  sekiranya kalian melihat sebahagian sihir tersebut hendaklah kamu laungkan azan. ” 

Ghul bermaksud lembaga jelmaan atau jelmaan jin.  Jin tidak dapat mengubah bentuk badannya,  tetapi dengan ilmu sihir,  mereka boleh berubah wajah seperti menjadi ular,  pelanduk,  tinggi, besar dll. 

3- Gangguan fizikal spt saraf

Antara contoh Nabi yang diganggu jin secara fizikal adalah Nabi Ayyub di mana baginda mendapat penyakit taun yang agak kronik. 

Firman Allah yang bermaksud :

“Sesungguhnya syaitan melalui tubuh manusia melalui saluran darah. “

Antara gangguan lain seperti kes rasuk, histeria,  penyakit-penyakit kronik dan ganjil,  santau,  dll

4- Gangguan rohani (mimpi) 

Contoh penurunan saka melalui mimpi. Serta mimpi-mimpi yang menakutkan. 

5- Sembunyikan manusia

Kes bunian menyorokkan manusia.  

6- Al-Ain (Hasad dengki) 

Penutup di sini, jin juga makhluk seperti kita, mempunyai kelemahan seperti takut dengan azan, zikir, ayat-ayat ruqyah, ayat 3 qul dan kaedah-kaedah perubatan Islam yang lain. Yang penting kita digalakkan melindungi diri, keluarga dan masyarakat hatta jika tidak pandai pun, rujukan pada yang pakar adalah sangat penting. Bataskan had untuk berkomunikasi dengan seseorang yang mempunyai hubungan dengan bomoh,  pawang,  dukun dan sebagainya kerana jin akan sentiasa mencari-cari ruang dan peluang untuk hinggap di tubuh kita. 

Akan bersambung InsyaAllah

DIARI : KENANGAN MENYERTAI KEM HAFAZ AL-QURAN BERSAMA PENDUDUK MESIR

Musim semi memang cukup tenang. Malam semalam,  Masjid Amin Al-Kurdi mengadakan sambutan ulang tahun kelahiran Sayyidah Zainab,  cucu perempuan Rasulullah SAW. Masjid ini memang disediakan asrama lelaki bagi penuntut Al-Azhar. Siapa tahu saya pernah menginap di masjid ini selama sebulan tau di Kem Menghafaz Al-Quran. Waktu itu musim sejuk memuncak, cuti penggal pertama, hanya berlapikkan selimut tebal,  makanan pula memang tiada disediakan lauk pauk.  Setiap hari saya menikmati sejenis roti gandum ‘Aisy yang boleh dijemur dan dikitar semula.  Bercicahkan madu hitam dan kuah kacang falafel. 

Baiklah, hari pertama memang kasihan. Target nak hafal satu rubu’ atau satu bahagian surah al-Baqarah gagal. Semua peserta memang jakun melihat pen Al-Quran elektronik yang saya gunakan untuk menghafal.  Sebagai satu-satunya peserta bukan warganegara di sini, saya dilayan dengan istimewa sekali. Contohnya boleh tidur bila-bila masa sahaja nak, hihi tak payah nak ikut jadual yang strict tu. 

Kemudian dapatlah saya menyua ikhwan-ikhwan dari Luxor, Beni Suef, Fayyum, Sham Sheikh, Iskandariah, Tanta dan daerah lain. Mereka majoriti memang penghafaz al-Quran. Ahli-ahli al-Quran ni memang ahli Allah,  jadi saya yakin mereka orang arab Mesir yang baik. Tambahan melalui semangat merekalah, saya belajar mencontohi. Cuma tak bestnya, orang Arab Mesir memang lemah bab akhlak. Selama sebulan tinggal di sini, banyak barang yang hilang seperti tuala, selipar dan baju. Mungkin salah saya kut sebab culas. Bagi mereka sekali kau dah bagi pinjam barang tu, dia rasa barang tu dah jadi milik dia.

Setiap hari sebelum tidur kami akan berqasidah.  Ada juga pelajar al-Azhar yang belajar bahasa Inggeris dengan saya kerana mereka agak lemah dalam bahasa ni.  Di samping itu kenangan yang tak boleh dilupakan,  diusik oleh Syeikh Hisham Kamil,  dan mendapat tugasan daripada beliau untuk membetulkan terjemahan bukunya berkisah 25 Para Rasul. Setiap malam juga akan diisi dengan penceramah-penceramah luar yang menyuntik semangat untuk menghafaz al-Quran. Kelas tajwid juga dijalankan.  Sejak itu memang saya niatkan dalam hati untuk menjadi al-Hafiz suatu hari nanti.  Aamin. 

21 Februari, cuti semester pertama tamat,  alhamdulillah saya berjaya menghafal banyak juga isi al-Quran tapi masih belum lancar. Bermula dari satu rubu’,  kepada satu nifs,  dan selanjutnya satu hizib dan lagi. Memandangkan tepat 5 Mei ini,  iaitu hari ulangtahun kelahiran saya, giliran ujian lisan al-Quran akan dijalankan.  Moga dengan berkat para-para syeikh yang mengajar membantu saya melontarkan ayat nanti.  Doakan saya ye. Insan yang pelupa dan kadang-kadang pemalas juga. 

DIARI : SEPINTAS LALU SINOPSIS CERPEN ‘IMPIAN ISTIQAMAH’

Cik S sudah memaklumkan Antologi Cerpen Negeri Perak akan dihantar ke kilang pencetak untuk dibondong ke Pesta Buku KL 2017 nanti. Walaupun saya hanya menulis sebuah cerpen tetapi ia cukup memotivasikan diri untuk menulis koleksi cerpen sendiri. Memang sudah saya kumpulkannya cuma menunggu masa untuk disitir sebaik mungkin.

‘IMPIAN ISTIQAMAH’, judul cerpen saya yang tersiar dalam buku ini, bercerita tentang impian seorang wanita bernama Che’ Istiqamah yang sedang membuat praktikal sebagai wartawan lokasi bersempena Tahun Melawat Malaysia. Plot bermula dengan cukup episodik apabila dia adalah seorang yang sangat introvert, anti-sosial dan mudah berdebar di depan kamera.

Lokasi Gunung Lang, Ipoh menjadi plot dasar pertemuan antara Yusry, pelajar berbangsa Arab yang ditugaskan menjadi jurukamera bagi menyiapkan tugasan. Yusry meluahkan cintanya akan Negeri Perak yang mempunyai pengaruh Arab/Islam sejak beratus-ratus tahun dahulu. 

Hal ini terakam dalam Dendang Endoi, Tarian Gambus,  musik Ghazal dan sebagainya.  Jadi Yusry banyak merujuk Istiqamah yang kebetulan perlu memberi liputan tentang adat dan kebudayaan Perak. Selain itu saya ada masukkan juga sejarah-sejarah tua yang sangat bernilai di Taiping,  Kuala Kangsar dan Lenggong Perak. 

Plot berakhir dengan sungguh patriotisma dan romansa sekali hehe. Moh kita ngamai-ngamai dapatkannye. 

​TOKOH : SIAPAKAH ABU YAZID AL-BUSTAMI? 

Syeikh Taifur bin Isa al-Bustami,  Abu Yazid (wafat 261 H/ 874 M) ialah seorang ahli sufi yang masyhur di Parsi sekitar abad ke-3 hijrah.  Beliau disebut-sebut sebagai ahli sufi yang pertama kali memperkenalkan faham fana’ dan baqa’. Sebelum beliau mendalami tasawuf, beliau menuntut ilmu fiqh terutama mazhab Hanafi.  Beliau memperingatkan manusia agar tidak terpedaya dengan seseorang sebelum melihat bagaimana dia melakukan perintah dan meninggalkan larangan Tuhan, menjaga ketentuan-ketentuan dan melaksanakan syari’at-Nya. 

“Kalau kamu melihat seseorang mempunyai karamah yang besar-besar, walaupun dia mampu terbang di udara, maka janganlah kamu tertipu, sebelum kamu lihat bagaimana dia mengikuti perintah syari’at dan menjauhi batas-batas yang dilarang syaria’t.”

TERUSIR

Penduduk di kota kelahirannya tidak mengizinkan beliau tinggal di negerinya menyebabkan beliau terusir ke Biston sehingga sampai wafatnya.  Abu Yazid tidak meninggalkan karangan atau tulisan tetapi beliau terkenal dengan ucapan-ucapannya.  

Setelah beliau wafat,  para sufi masih banyak mengunjungi makam al-Bustami,  seperti al-Hujwiri. 

PERKEMBANGAN ALIRAN TAREKAT THAIFURIAH

Pengikut al-Bustami kemudian mengembangkan ajaran tasawuf dengan membentuk suatu aliran tarekat bernama Taifuriyah yang dinisbahkan kepada Taifur al-Bustami. Pengaruh Taifuriyah kemudian berkembang dan mempengaruhi dunia Islam seperti Zaousfana’, Maghribi ,Chittagong, Bangladesh,  Asia Tenggara dan antara tokoh yang mempelopori faham tasawwuf i’tiqad ahlu sunnah wa al-Jamaah beliau ini ialah Ibn ‘Arabi dan Hamzah Fansuri yang terkenal dengan faham Wahdatul Wujud. 

Makam Abu Yazid al-Bustami terletak di tengah kota Biston dan sentiasa diziarahi oleh masyarakat.  Sultan Moghul, Muhammad Khudabanda memberi kubah pada makamnya pada tahun 713 H/ 1313 M atas saranan penasihat agama sultan bernama Syeikh Syafaruddin. 

INTI TASAWUF AL-BUSTAMI

Ahli sufi berpendapat bahawa terdapat dua aliran tasawuf.  Pertama,  aliran sufi yang pendapatnya dipertengahan dan selalu merujuk kepada Al-Quran dan al-Sunnah atau dengan kata lain tasawuf yang mengacu kepada syari’at dan para sufinya adalah ulama terkenal serta tasawufnya didominasi oleh ciri-ciri normal. Contohnya Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali, Imam Zakariyya Al-Khandahlawi, dan Imam Abdul Wahhab al-Sya’rani. 

Kedua adalah aliran sufi yang terpesona dengan keadaan-keadaan yang sering mengucapkan kata ganjil yang terkenal dengan nama syatahat,  iaitu ucapan yang dikeluarkan seorang sufi ketika berada di gerbang ittihad (fana’ fillah).  Mereka menumbuhkan konsep manusia melebur dengan Allah melalui ucapan-ucapan dan syair-syair. Misalnya Rabi’atul Al-Adawiyah,  Jalaluddin Rumi, Ibn ‘Arabi dan Hallaj. 

Di antara sufi yang berpendapat bahawa manusia dapat bersatu dengan Tuhan adalah Abu Yazid al-Bustami yang sekaligus dipandang sebagai pembawa faham Al-Fana, Al-Baqa’ dan Al-Ittihad.

Al-Fana’ beerti binasa,  berbeza dengan al-Fasad iaitu rosak.  Menurut ahli sufi, fana’ adalah hilangnya kesedaran peribadi dengan dirinya sendiri atau dengan sesuatu lazimnya digunakan pada diri.  Fana’ juga bererti bergantinya sifat-sifat kemanusiaan dengan sifat-sifat ketuhanan atau binasanya sifat-sifat tercela manusia . Jika difaham melalui psikologi, dahulunya dia seorang maknyah, penagih dadah, peminum arak dan lain-lain tetapi setelah mendapat hidayah dan dia selalu mengingati Allah, maka Allah hancurkan sifat-sifat tercela dengan sifat-sifat mulia-Nya seperti penyayang, berkasih-kasih dan hilangnya rasa untuk menjadi seperti sebelumnya. 

Baqa’ pula bermaksud kekal,  kesan tempias setelah terjadinya fana’.  Menurut kaum sufi, baqa’ adalah kekalnya sifat-sifat terpuji Tuhan dalam diri manusia.  Kerana sifat-sifat kemanusiaan yang didorong oleh hawa nafsu telah lenyap maka yang kekal dan tinggal adalah sifat Ketuhanan.  Bukanlah bermakna manusia menjadi Tuhan tetapi mencontohi sifat-sifat Tuhan. Seperti ungkapan ahli sufi :

“Tasawuf itu adalah mereka yang Fana’ dari dirinya dan Baqa’ dengan Tuhannya,  kerana kehadiran mereka bersama Allah.”

Hal ini dikukuhkan melalui kisah Nabi Musa ketika Bukit Thursina terbelah dan meletup,  Nabi Isa yang difana’kan Allah di langit, dan begitu juga terjadi kepada pemuda-pemuda Ashabul Kahfi. 

Menurut Abu Yazid al-Bustami, manusia hakikatnya se-esensi dengan Allah, dapat bersatu dengannya apabila dia mampu melebur eksistensi keberadaan-Nya sebagai suatu peribadi sehingga tidak menyedari dirinya. 

Menurut al-Qusyairi, Fana’nya seseorang dari dirinya dan makhluk lain terjadi dengan hilangnya kesedaran tentang dirinya dan makhluk itu. Sebenarnya dirinya dan makhluk lain tetap ada tetapi dia tidak sedar lagi pada mereka dan dirinya.

Fana’ dan Baqa’ merupakan jalan menuju perjumpaan dengan Tuhan.  Hal ini sejalan dengan Firman Allah SWT dalam surah Al-Kahfi ayat 110 yang memberi isyarat Allah SWT memberi peluang kepada manusia untuk menemui-Nya dengan lebih dekat. 

Firman Allah yang bermaksud :

“Barangsiapa yang mengharapkan perjumpaan dengan Tuhannya,  maka hendaklah dia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada-Nya. ” (Q. S.  al-Kahfi,  18: 110)

Inti tasawuf Fana’ dan Baqa’ ini juga dapat diilhami dari isyarat ayat yang berbunyi :

“Semua yang ada di bumi ini adalah binasa.  (26) dan yang kekal wajah Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan (27)” (QS. Al-Rahman) 

DEDUKSI

Mengenali tokoh ini membuatkan saya semakin berminat untuk mengkaji dengan lebih mendalam aliran tasawwuf.  Walaupun saya tahu ada yang tidak faham tetapi sekurang-kurangnya ilmu tasawwuf boleh berkembang dengan lebih pesat pada era moden yang lebih mencabar ini. Kerana terlalu ramai sarjana yang mudah menyelewengkan malah menuduh ahli sufi sebagai kafir (berlaku pada sahabat saya dari Kuwait yang berpindah ke Mesir untuk mendalami ilmu tasawwuf). Akhir pesan, janganlah belajar tasawwuf sendiri-sendiri sebab gurunya adalah syaitan. Tetapi belajarlah dengan guru-guru mursyid yang sebenar (gembira sangat sebab banyak pengajian Tasawuf di Mesir seperti kelas Habib Ali Al-Jifri, Syeikh Muhanna , Syeikh Fathi Hijazi dll). Mari sedekahkan Al-fatihah kepada murabbi Syeikh Abu Yazid Bustami yang telah berusaha menyambungkan silsilah ajaran yang pernah diamalkan oleh Rasulullah SAW diikuti para sahabat-sahabat baginda beserta generasi seterusnya. 

-Sumber Makalah AL FANA | AL BAQA | AL ITTIHAD oleh Muhammad Zuhirsyan

Blog at WordPress.com.

Up ↑